Langsung ke konten utama

pelapukan


PELAPUKAN FISIKA
Pelapukan mekanis atau sering disebut pelapukan fisis adalah penghancuran batuan secara fisik tanpa mengalami perubahan kimiawi dan mineral yang berarti. Pelapukan fisik ini dapat menghasilkan fragment/kristal kecil sampai blok kekar (joint block) yang berukuran besar.
Penghancuran batuan ini bisa disebabkan oleh akibat pemuaian, pembekuan air, perubahan suhu tiba-tiba, atau perbedaan suhu yang sangat besar antara siang dan malam.
1.      Pembekuan dan pencairan dalam pori-pori batuan
Air yang membeku maka volumenya akan mengembang. Pengembangan ini menimbulkan tekanan, karena tekanan ini batuan menjadi rusak atau pecah-pecah. air yang membeku  mampu memecah batuan atau mineral. Air yang membeku mempunyai kekuatan tekanan 146 kg/cm2. Pelapukan ini terjadi di daerah yang beriklm swdang dengan pembekuan hebat.
2.      Friksi
Friksi antar batuan yang bergerak yang disebabkan oleh air, angin, es, gravitasim dsb
3. Organisme
Perkembangan perakaran mampu memecahkan batuan. Manusia mempercepat pelapukan dengan pengolahan tanah, pembajakan, penambangan, dll.
4. Pengaruh sinar matahari
Pada siang hari suhu tinggi akibatnya batuan akan mengalami pemanasan dan mengembang.  Pada malam hari suhu rendah akibatnya batuan akan mengalami pendinginan dan mengerut. Karena batuan mengembang dan mengerut secara bergantian, lama-lama batuan retak dan pecah menjadi kerikil, pasir atau debu.
5. Pengaruh air
Air yang merembes masuk ke celah-celah batuan akan mengalami pembekuan.  Air yang membeku di celah-celah batuan ini menekan batuan sehingga pecah menjadi bagian-bagian yang lebih kecil.
6. Pelapukan pada dome
Semula mengalami penimbunan di dalam tanah. Kemudian sedikit demi sedikit, tanah tersebut terlapuk, sehingga ketebalannya berkurang. Dome tersebut mulai terlihat dipermukaan.
7. Mengkristalnya air garam
Jika air tanah mengandung garam maka pada siang hari airnya akan menguap dan garam akan mengkristal, Kristal garam ini tajam sekali dan dapat merusak batuan pegunungan disekitarnya, terutama batuan karang di punggiir pantai.
8. Perbedaan temperature yang besar
            Peristiwa ini terutama berada di daerah beriklim continental atau beriklim gurun. Di daerah gurun temperature pada siang hari dapat mencapai 50o C dan pada waktu malam bias turun mencapai 150C. pada siang hari saat suhu udara besar, batuan menjadi mengembang. Pada malam hari saat udara menjadi dingin, batuan mengerut. Apabila hal itu terjadi terus menerus dapat mengakibatkan batuan-batuan besar pecah atau retak.
9. Stress release
Batuan yang muncul ke permukaan bumi melepaskan stress menghasilkan kekar atau retakan yang sejajar permukaan topografi.
10. Alternate wetting and drying
Pengaruh penyerapan dan pengeringan dengan cepat.






PELAPUKAN KIMIA
Pelapukan kimia menyebabkan mineral terlarut dan mengubah sturkturnya sehingga mudah terfragmentasi. Perubahan daya larut (solubility)  disebabkan oleh solution (oleh air), hidrolisis, karbonasi, dan oksidasi-reduksi. Perubahan struktur disebabkan oleh hidrasi dan oksidasi-reduksi. Kecepatan pelapukan kimia tergantung dari iklim, komposisi mineral dan ukuran butir dari batuan yang mengalami pelapukan. Pelapukan akan berjalan cepat pada daerah yang lembab (humid) atau panas dari pada di daerah kering atau sangat dingin.
1.      Solution
Terlarutnya bahan padat ke cairan menjadi ion yang dapat larut yang dikellilingi oleh molekul cairan (air).
Contoh :

NaCl                  +   H2O                      ®        Na+, Cl-, H2O
 (Garam mudah larut)         air                           (ion terlarut,dikelilingi air)

2.      Hidrolisis
Reaksi suatu substansi dengan air yang membentuk hidroksida dan substansi baru lain yang lebih mudah terlarut dari substansi asalnya. Hidrolisis merupakan salah satu reaksi pelapukan yang terpenting yang menyebabkan perubahan profil tanah.
Contoh :

KAlSi3O8    +                    HOH                ®     HAlSi3O8     +     KOH
(ortoclase, sangat                                       (clay silikat)   (sgt mudah terlarut)
lambat keterlarutannya)

3.      Karbonasi
Reaksi senyawa dengan asam karbonat (asam karbonat merupakan asam lemah yang diproduksi dari gas CO2 yang terlarut dalam air).
Contoh :
CO2 + H2O           ®   H2CO3  ® H+   + HCO3-
CaCO3               +      H+     + HCO3-            ®      Ca (HCO3)2
(kalsit,sedikit larut)                                                mudah larut

Hidrolisis dan karbonasi merupakan proses pelapukan kimia yang paling efektif dan juga dalam pembentukan tanah.

4.      Reduksi
Proses kimia dimana muatan negatif naik, sedang muatan positif turun.
Contoh:
CaSO4 (keras) dilarutkan dalam air menjadi CaSO4.2H2O (lebih lunak).

5.      Oksidasi
Kehilangan elektron atau penggabungan senyawa dengan oksigen. Mineral yang teroksidasi meningkat volumenya karena penambahan oksigen dan umumnya lebih lunak. Perubahan bilangan oksidasi juga menyebabkan ketidakseimbangan muatan listrik sehingga lebih mudah “terserang” air dan asam karbonat. Oksidasi dan reduksi merupakan proses yang selalu bersama.
Contoh :
         4FeO                         +    O2              «       2Fe2O3
[ferro oksida, Fe(II)]                                    [ferri oksida,Fe (III)]

Besi dalam mineral primer dapat bereaksi dengan oksigen yang menyebabkan bertambahnya ukuran mineral sehingga mineral tsb dapat pecah. Pertambahan ukuran didukung oleh proses hidrasi, dimana molekul besi oksida dikelilingi oleh oksigen. Total volume mineral menjadi sangat tinggi akan tetapi ikatannya lemah shg mudah terlapukkan.

6.      Hidrasi
Kombinasi kemikalia padat, seperti mineral atau garam, dengan air. Hidrasi menyebabkan perubahan struktur mineral, meningkatkan volumenya, kemudian menyebabkan mineral lebih lunak dan mudah terdekomposisi.
Contoh :
2Fe2O3   +   3H2O       ®    2Fe2O3.3H2O
hematit                                     limonit

7.      Hidrolisa
Dissosiasi, yaitu penguraian air atas ion-ion H+ yang lepas dan ion-ion OH-.
Contoh:
 persenyawaan orthoklas dan hidroksil.
K Al Si3O8 + HOH →  H Al Si3O8 – KOH
8.      Dolina
Dolina adalah lubang-lubang yang berbentuk corong. Dolina dapat terjadi karena erosi (pelarutan) atau kerena runtuhan. Dolina terdapat hampir di semua bagian pegunungan kapur di semua bagian pegunungan kapur di Jawa bagian selatan, yaitu di pegunungan Seribu. Puncak-puncak pada dolina adalah sisa pelarutan, sedangkan lembahnya adalah dolina-dolina yang lebur.

9.      Gua dan sungai bawah tanah
Di dalam tanah kapur mula-mula terdapat celah-celah atau retakan. Retakan akan semakin besar dan membentuk gua-gua atau lubang-lubang, karena pengaruh larutan. Jika lubang-lubang itu berhubungan, akan terbentuklah sungai-sungai bawah tanah.

10.  Stalaktit dan stalkmit
Stalaktit adalah kerucut-kerucut kapur yang bergantungan pada atap gua. Terbentuk dari kapur yang tebal akibat udara masuk dalam gua. Stalakmit adalah kerucut-kerucut kapur yang berdiri pada dasar gua. Contohnya stalktit dan stalakmit di Gua Tabuhan dan Gua Gong di Pacitan, Jawa timur serta Gua jatijajar di Kebumen, Jawa tengah.



















PELAPUKAN BIOLOGI
Pelapukan biologis adalah perusakan atau penghancuran batuan-batuan yang disebabkan oleh kegiatan organisme baik tumbuhan maupun hewan misalnya akar pohon, rayap, semut yang masuk ke celah-celah batuan. Makhluk hidup dapat menghasilkan tenaga mekanis yang dapat menghancurkan batuan.

1.      Pengaruh Lumut Kerak
Lumut kerak adalah tumbuhan yang dapat hidup di batu.  Dalam pertumbuhannya lumut kerak mengeluarkan zat yang bersifat asam yang dapat menghancurkan batu tempat hidupnya. Cendawan dan lumut yang menutupi permukaan batuan dan menghisap makanan dari batu bisa menghancurkan batuan tersebut
2.      Dibatu-batu karang daerah pantai sering terdapat lubang-lubang yang dibuat oleh binatang.

3.      Bakteri
Bakteri dapat menghancurkan batuan karena bakteri merupakan media penghancur yang ampuh.

4.      Pengaruh hewan
Semut, anjing tanah dan binatang-binatang lainnya yang hidup di lapisan tanah, sering mengakut butir-butir batuan dari dalam tanah ke permukaan. Walaupun pengaruhnya sangat kecil, namun hal ini penting untuk diketahui.
5.      Pengaruh manusia
Baik secara langsung maupun tidak langsung pengaruh manusia sangat penting dalam pelapukan. Namun perbuatan manusia sering di pisahkan dari pengaruh terhadap proses pelapukan, karena manusia merupakan makhlik budaya yang memiliki kemampuan tersendiri. Manusia juga berperan dalam pelapukan melalui aktifitas penebangan pohon, pembangunan maupun penambangan.
6.      Pengaruh akar tumbuh-tumbuhan
Karena akar tumbuh- tumbuhan itu dapat menembus batuan. Pertambahan besar dan panjang akar tumbuh-tumbuhan dapat memecahkan batuan yang ditembusnya.
7.      Pengaruh sisa-sisa tumbuhan
Karena sisa-sisa tumbuh-tumbuhan yang membusuk yang telah membusuk dapat menmghasilkan zat asam arang dan asam humus yang merupakan factor pelapukan yang kuat.

Komentar

Pos populer dari blog ini

Kerucut Pengalaman Dale dan Belajar Berbasis Aneka Sumber

WATER KINGDOM Mekar Sari Cileungsi Bogor with 8 Adventurer

Untuk pertama kalinya liburan sama murid-murid ku diluar kegiatan formal dari sekolah. Sebelumnya saya sudah berjanji sama mereka jika mereka rajin bayar uang kas dan uang kas'nya ada banyak saya akan mengajak mereka jalan-jalan. Alhamdullilah uang kas kami terkumpul sampai 2 juta lebih. Setelah searching-searching di internet mencari tempat yang sepertinya seru dan pas dengan uang 2 jutaan membawa anak-anak berjumlah 14 main. Jatuhlah keputusan kami ke water kingdom di Mekar Sari Cileungsi.
Agak deg-deg'an si bawa mereka sendirian, tanpa ditemani guru-guru lain. Karena biasanya 14 anak minimal 3 guru yang ngejaga Hehehehe. Tapi saya yakin anak-anak 8 Adventurer tipe anak-anak yang sudah bisa dilepas, diberi kepercayaan dan cukup diawasi dari jauh. Dari 14 anak, sayang sekali ada 3 murid saya yang tidak ikut.
Kita berangkat hari senin tanggal 15 Juni 2015, dengan asumsi sudah selesai liburan anak-anak lain jadi tidak terlalu ramai plus setelah dicek di web resminya water king…

WISATA PRAKTIS KE BOGOR (TAMAN TOPI DAN TAMAN ADE IRMA)

Sepupu saya yang kecil Rafa El Fath adalah anak laki-laki berumur 4 tahun yang sangat terobsesi sekali dengan kereta api. Saya pernah menjajikan kepadanya jika sedang libur akan main keliling-liling naik comutter line lagi. Tapi berhubung week end saya penuh terus jadwalnya jadi selalu tertunda untuk memenuhi janji tersebut. Sampai saatnya Rafa sakit panas dan mengigau mau naik kereta sama teta (teteh eka – panggilan Rafa ke saya). Akhirnya hari Sabtu, 9 Januari 2016 dengan keadaan badan masih anget, saya menyempatkan diri memenuhi janji, biar Rafa cepet sembuh. Ma’afin Teta ya …. Hari Sabtu, saya kerja setengah hari dan sudah janjian dengan Rafa, Mamanya dan adiknya Bilqis akan ketemuan di ITC Depok, Pkl. 13.00 setelah itu baru lanjut lagi perjalanan dengan commuter line menuju Stasiun Bogor. Perjalanan di kereta hari ini cukup lancar, karena bawa anak-anak kecil, kita langsung dikasih tempat duduk dengan bapak-bapak yang ada di gerbong. Klo Cuma naik kereta aja, terus balik lagi pula…