Jumat, 01 Juli 2011

penilaian alternatif




 


 
 BAB I

PENDAHULUAN


A. Latar Belakang

            Kegiatan penilaian sangat bersifat kuantitatif. Dan lebih banyak diarahkan pada upaya memeriksa perbedaan-perbedaan individual. Dalam bidang pendidikan, berbagai alat uji/ tes diarahkan pula untuk mengukur perbedaan individual antara siswa yang satu dan siswa-siswa yang lain dalam setiap bidang studi.
            Dilihat dari prosedur pengembangan, penilaian selalu diorientasikan pada upaya mengembangkan alat uji yang objektif dan baku. Tanpa adanya standar yang digunakan sebagai  norma, penilaian kurang berarti. Untuk menentukan norma yang berlaku bagi setiap alat uji yang sedang dikembangkan, alat uji tersebut perlu dicobakan pada sejumlah sampel tertentu dalam situasi yang terkontrol.
            Penilaian itu bukan pengukuran atau prediksi, melainkan interpretasi atau judgment. Interpretasi selalu menunjuk adanya perbandingan. Penilaian tidak dimaksudkan untuk menghasilkan hukuman yang bersifat umum melainkan menentukan nilai dari suatu objek atau peristiwa dalam konteks situasi tertentu.
Banyak orang menghubungkan penilaian alternatif bergerak ke arah perubahan yang telah terjadi di tempat kerja. Di masa lalu, menyiapkan murid-murid sekolah umum untuk pekerjaan manufaktur yang menjadi tulang punggung perekonomian. Difokuskan pada sekolah dasar keahlian dan pengetahuan berbasis fakta. Kertas-dan-pensil tes cukup diukur berdasarkan fakta pengetahuan yang digunakan dalam ekonomi lama. Penilaian alternatif membantu sekolah mempersiapkan siswa untuk tugas-tugas kompleks yang akan dituntut dari mereka ketika mereka menjadi dewasa dengan berfokus pada keterampilan berpikir daripada menghafal.




B. Permasalahan
·        Apa yang dimaksud dengan penilaian alternatif?
·        Apa fungsi penilaian alternatif?
·        Apa saja karateristik dari penilaian alternatif?
·        Apa saja jenis-jenis penilaian alternatif?

C. Tujuan Penulisan
     Sesuai dengan uraian latar belakang diatas, maka tujuan dari penulisan ini kami mencoba untuk menguraikan bahasan - bahasan tentang penilaian dalam proses belajar-mengajar, khususnya tentang penilaian alternatif.






























BAB II

PEMBAHASAN


A.   Pengertian Penilaian Alternatif.

          Sejak pertengahan tahun 1980-an, para ahli pendidikan banyak berbicara mengenai kelemahan tes baku yang peranannya semakin dominan dalam system persekolahan. Tes baku yang didasarkan pada prinsip validitas, reliabilitas, keamanan, kemanfaatan dan akurasi suatu pengukuran hasil belajar, semakin luas dipersoalkan karena dianggap sebagai bagian yang terisolir dari proses belajar secara keseluruhan.
            Secara sederhana, penilaian alternatif diartikan sebagai pemanfaatan pendekatan non-tradisional untuk member penilaian kinerja atau hasil belajar siswa. Istilah tradisional yang digunkan dalam konteks pengertian diatas terutama adalah tes kertas pensil atau lebih khusus lagi adalah tes baku yang menggunakan perangkat tes objektif. Ada kalanya istilah penilaian alternatif diidentikkan dengan penilaian istilah lain seperti penilaian otentik dan penilaian kinerja. Disebut sebagai penilaian otentik karena penilaian alternatif sengaja dirancang untuk menjamin keaslian dan kejujuran penilaian serta hasilnya terpecaya. Disebut penilaian kinerja, karena siswa diminta menunjukkan penguasaannya tentang bidang ilmu tertentu, menjelaskan dengan kata-kata dan caranya sendiri tentang peristiwa tertentu.
Istilah penilaian alternatif secara luas didefinisikan sebagai metode penilaian apapun yang alternatif untuk kertas tradisional-dan-pensil tes. Memerlukan penilaian alternatif siswa untuk menunjukkan keterampilan dan pengetahuan yang tidak dapat dinilai dengan menggunakan berjangka waktu pilihan ganda atau tes benar-salah. Ini berusaha untuk mengungkapkan siswa berpikir kritis dan evaluasi keterampilan dengan meminta siswa untuk menyelesaikan tugas-tugas terbuka yang sering mengambil lebih dari satu periode kelas untuk menyelesaikan. Sementara pengetahuan berdasarkan fakta masih merupakan komponen pembelajaran yang dinilai, dengan pengukuran bukan satu-satunya tujuan dari penilaian. Alternatif penilaian hampir selalu guru-dibuat dan terkait erat dengan kurikulum yang dipelajari di kelas. Bentuk penilaian biasanya disesuaikan kepada para siswa dan pokok itu sendiri.
                            
B.   Fungsi Penilaian Alternatif.

Dalam 1990-an, baru ada alternatif cara berpikir tentang belajar dan menilai pembelajaran yang diperlukan. Beberapa ahli seperti Gardner,  Fodor, Sternberg, Perkins, Gruber menunjukkan bahwa individu yang kreatif tidak memiliki mental yang unik modul, tetapi mereka menggunakan apa yang mereka miliki lebih efisien dan fleksibel cara. Seperti individu sangat reflektif tentang kegiatan mereka, mereka menggunakan waktu, dan kualitas produk mereka (Gardner, 1993).
Maka, dapat  disimpulkan fungsi penilaian alternatif adalah sebagai berikut :
1)      Sebagai pemantauan kemampuan dan kinerja siswa . 
2)      Sebagai proses yang melibatkan siswa dan guru dalam melakukan penilaian tentang siswa kemajuan dalam bahasa menggunakan strategi non-konvensional.
3)      Untuk menilai kompetensi, termasuk orang-orang yang melibatkan individu dalam membuat  penilaian diri. 
4)      Sebagai "kemampuan untuk melakukan berbagai occupationally atau profesional yang relevan dengan tugas-tugas komunikatif
5)      Melibatkan siswa dalam pengambilan keputusan tentang mana lembar kerja mereka untuk menilai, dan untuk menjamin bahwa umpan balik disediakan.

C.   Karateristik Penilaian Alternatif.

          Karateristik utama penilaian alternatif tidak hanya mengukur belajar siswa, tapi secara lengkap memberi informasi yang lebih jelas tentang proses pembelajaran. Berikut ialah empat asumsi pokok penilaian kinerja:
1)      Didasarkan pada partisipasi aktif siswa.
2)      Tugas-tugas yang diberikan/dikerjakan oleh siswa merupakan bagian yang tak terpisahkan dari keseluruhan proses pembelajaran.
3)      Penilaian tidak hanya mengetahui posisi siswa dalam proses pembelajaran, melainkan juga untuk memperbaiki proses pembelajaran.
4)      Dengan mengetahui lebih dulu criteria yang digunakan, siswa akan terbuka dan aktif berupaya untuk mencapai tujuan pembelajaran.
Ada banyak cara untuk mengimplementasikan penilaian alternatif, dalam kelas. Walau bagaimanapun penilaian alternative mungkin akan menunjukkan sebagian besar karakteristik ini:
  • Penilaian ini didasarkan pada tugas-tugas otentik yang menunjukkan kemampuan peserta didik untuk mencapai tujuan komunikasi
  • Instruktur dan peserta fokus pada komunikasi, bukan pada jawaban yang benar dan yang salah
  • Membantu peserta didik untuk menetapkan kriteria untuk berhasil menyelesaikan tugas komunikasi
  • Peserta didik memiliki kesempatan untuk menilai diri mereka sendiri dan rekan-rekan mereka.
  • Meminta para siswa untuk melakukan, menciptakan atau menghasilkan sesuatu.
  • Mendorong mahasiswa refleksi diri.
  • Mengukur hasil signifikansi.
  • Keran berpikir tingkat tinggi dan keterampilan pemecahan masalah.
  • Menggunakan tugas-tugas yang mewakili kegiatan instruksional bermakna.
  • Memanggil aplikasi dunia nyata.
  • Menggunakan penilaian manusia (bukan mesin) untuk skor.
  • Memerlukan baru peran instruksional dan penilaian untuk guru.
  • Memberikan penilaian diri kesempatan bagi siswa.
  • Menyediakan kesempatan bagi individu maupun kerja kelompok.
  • Mendorong siswa untuk melanjutkan aktivitas belajar di luar ruang lingkup penugasan.
  • Eksplisit mendefinisikan kriteria kinerja.
  • Membuat penilaian sama pentingnya dengan kurikulum dan pengajaran




D.   Jenis-jenis Penilaian Alternatif.

 Penilaian alternatif mengambil banyak bentuk, sesuai dengan sifat keterampilan dan pengetahuan yang sedang dinilai. Siswa biasanya diminta untuk menunjukkan pembelajaran dengan menciptakan sebuah produk, seperti pameran atau presentasi lisan, atau melakukan suatu keterampilan, seperti melakukan sebuah eksperimen atau demonstrasi.
Tiga variasi penilaian alternatif adalah penilaian berbasis kinerja, penilaian autentik, pameran dan penilaian portofolio. Dalam situasi tertentu, lebih dari satu bentuk mungkin terlibat.Sebuah deskripsi singkat dari masing-masing berikut.
  1. Penilaian Kinerja.
Istilah ini mengacu pada berbagai kegiatan penilaian guru yang memberikan kesempatan untuk mengamati siswa menyelesaikan tugas-tugas dengan menggunakan keterampilan yang sedang dinilai. Sebagai contoh, di kelas sains, daripada mengambil tes pilihan ganda tentang eksperimen ilmiah, siswa benar-benar melakukan percobaan laboratorium dan menulis tentang proses dan pilihan-pilihan mereka dalam laporan laboratorium.

Tujuan tugas dalam penilaian unjuk kerja adalah untuk mengetahui apakah yang diketahui siswa dan apakah yang mereka lakukan. Penilaian unjuk kerja bisa dimulai secara perlahan dan teratur. Tidak harus menilai unjuk kerja setiap hari atau tidak dilakukan sama sekali
.
Akan tetapi karena penilaian unjuk kerja menilai pemahaman siswa, maka lebih baik mengunakan penialaian dengan komentar dari pada nilai numerik. Sebab nilai memberi kesan pada siswa bahwa pekerjaan itu berhasil, sebagian, atau tidak sama sekali. Komentar guru dapat memberikan pandangan pada siswa akan pemahamannya dan merupakan dasar pekerjaan berikutnya.

 Dua hal yang harus ada dalam penilaian unjuk kerja adalah standar unjuk kerja harus ditetapkan dan tugas unjuk kerja harus ditulis sehingga dapat dievaluasi menggunakan standar yang ditetapkan tersebut.

  1. Penilaian Autentik.
Pendekatan ini mencoba untuk menyambung penilaian dengan dunia nyata. Hal ini membutuhkan siswa untuk menerapkan ketrampilan dan pengetahuan untuk penciptaan produk atau kinerja yang berlaku untuk situasi di luar lingkungan sekolah. Biologi guru dapat menilai siswa memahami proses ilmiah dan kolaborasi dengan meminta siswa mengambil bagian dalam Audubon tahunan pengumpulan dan analisis populasi burung penyanyi lokal. Sebuah kegiatan penilaian autentik oleh siswa yang menunjukkan atau melakukan apa yang telah mereka pelajari. Sebuah pameran mungkin sebuah proyek, esai, secara lisan atau tertulis laporan atau kinerja, portofolio, atau karya seni. Efektif pameran mendefinisikan dasar-dasar belajar dan fokus kurikulum, guru dan siswa.

  1. Portofolio Penilaian.
Penilaian portofolio adalah proses yang berkesinambungan yang melibatkan siswa dan guru dengan memilih sampel karya siswa untuk dimasukkan dalam koleksi, tujuan utamannya adalah untuk kemajuan siswa. Penggunaan prosedur ini meningkat dibidang bahasa, terutama yang berkaitan dengan keterampilan menulis. Hal itu  membuat intuitif akal untuk melibatkan siswa dalam pengambilan keputusan tentang mana lembar kerja mereka untuk menilai, dan untuk menjamin bahwa umpan balik disediakan. Guru dan rekan review merupakan hal penting. Mungkin keuntungan terbesar dari penilaian portofolio adalah bahwa siswa diajarkan untuk menjadi pemikir independen. Penting untuk diingat bahwa portofolio lebih dari folder sederhana mahasiswa bekerja.
Portofolio biasanya terdiri dari pekerjaan yang telah menyelesaikan lebih dari satu periode penilaian atau semester. Guru menggunakan portofolio mengharuskan mahasiswa untuk meninjau pekerjaan mereka dan memilih item yang paling menunjukkan bahwa tujuan pembelajaran telah dipenuhi. Sering kali siswa juga menulis esai merefleksikan apa yang telah mereka pelajari, termasuk proses-proses mereka telah digunakan untuk memenuhi tujuan mereka. Portofolio dapat berbasis kertas, berbasis komputer, atau kombinasi keduanya. Pada akhirnya, mereka harus dinilai terhadap seperangkat kriteria yang telah ditetapkan dan akan memberikan bukti pembelajaran yang telah terjadi dari waktu ke waktu.
BAB III
KELEMAHAN DAN KELEBIHAN TOPIK

Kelemahan        
  • Penilaian alternatif menilai pemahaman siswa, maka lebih baik mengunakan penilaian dengan komentar dari pada nilai numerik. Sebab nilai memberi kesan pada siswa bahwa pekerjaan itu berhasil, sebagian, atau tidak sama sekali. Komentar guru dapat memberikan pandangan pada siswa akan pemahamannya dan merupakan dasar pekerjaan berikutnya.
  • Penilaian dapat berpengaruh pada afektif atau sikap siswa dalam pencapaian hasil penilaian. Siswa yang mendapat nilai dengan tingkatan yang tinggi dapat mempengaruhi sikap siswa tersebut. Siswa cenderung menganggap mudah tugas selanjutnya, sebaliknya siswa yang mendapat nilai rendah akan cenderung mengalami depresi.
  • Penilaian siswa hanya terpaku pada hasil pencapaian nilai. Kebanyakan dari mereka belum atau tidak mengerti apa yang dikerjakan dan semua ilmu yang diajarkan.

Kelebihan
·        Kegiatan penilaian alternatif dapat digunakan sebagai suatu proses interaktif yang melibatkan guru dan murid dalam memonitor kinerja murid.
·        Penilaian alternatif dapat melatih siswa menjadi seorang yang professional sehingga siswa dapat mengerjakan tugas-tugas yang komunikatif.
  • Mendorong siswa untuk melanjutkan aktivitas belajar di luar ruang lingkup penugasan.







BAB IV
KESIMPULAN

Bahwa bagian dari tujuan penilaian alternatif adalah untuk membuat penilaian yang lebih bermakna pengalaman belajar. Namun, memastikan penguasaan keahlian atau subjek masih merupakan tujuan utama penilaian. Penilaian alternatif diperlukan siswa untuk menunjukkan keterampilan dan pengetahuan yang tidak dapat dinilai dengan menggunakan berjangka waktu pilihan ganda atau tes benar-salah sehingga mengajak siswa untuk berusaha mengungkapkan siswa berpikir kritis dan evaluasi keterampilan karena tujuan dari jenis penilaian ini meminta siswa untuk menyelesaikan tugas-tugas terbuka yang sering mengambil lebih dari satu periode kelas untuk menyelesaikan. Selain itu mendorong siswa untuk melanjutkan aktivitas belajar di luar ruang lingkup penugasan sehingga siswa menjadi lebih professional dan komunikatif. Penilaian alternatif mengambil banyak bentuk, sesuai dengan sifat keterampilan dan pengetahuan yang sedang dinilai. Siswa biasanya diminta untuk menunjukkan pembelajaran dengan menciptakan sebuah produk, seperti pameran atau presentasi lisan, atau melakukan suatu keterampilan, seperti melakukan sebuah eksperimen atau demonstrasi.

            Keuntungan yang didapatkan bagi sekolah adalah dengan menerapkan penilaian alternatif sekolah dapat mempersiapkan Penilaian alternatif membantu sekolah mempersiapkan siswa untuk tugas-tugas kompleks yang akan dituntut dari mereka ketika mereka menjadi dewasa dengan berfokus pada keterampilan berpikir daripada menghafal. Sehingga untuk prospek masa yang akan datang siswa dapat menjadi sumber daya manusia yang berkualitas karena faktanya untuk dunia kerja menuntut pekerja dengan keterampilan berpikir analitis. Pekerja akan perlu menggunakan berpikir tingkat tinggi keterampilan untuk memecahkan masalah-masalah kompleks. Penilaian alternatif membantu sekolah

  







DAFTAR PUSTAKA

·                     Siregar Eveline dan Nara Hartini. 2007. “Buku ajar Teori belajar dan Pembelajaran”. MKDK FIP Universitas Negeri Jakarta: Jakarta
·                     Arikunto,  Suharsimi. 2005. “ Dasar-dasar Evaluasi Pendidikan”. Bumi Aksara: Jakarta
·                     Sudjana, Nana. 1990. “ Penilaian Hasil Proses Belajar Mengajar”. Remaja Rosda Karya: Bandung
·                     www.bimakab.go.id
·                     www.narnikurniawan.blogspot.com
·                     www.eric.ed.gov
·                     www.google.com


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar