Langsung ke konten utama

Explore Kota Batu dan Bromo Malang Jawa Timur ( DAY 3: Coban Rondo dan Omah Kayu)

Pagi-pagi benar saya dan Ms Lydia sudah membangunkan anak-anak, memanage mereka untuk segera mandi dan beres-beres barang bawaan masing-masing. Jam 7 tepat kita sudah rapi, setelah memastikan tidak ada barang yang ketinggalan, segera mengatur posisi tas dan duduk. Tempat yang kita tuju pertama adalah tentunya rumah makan untuk sarapan. Sampai rumah makan masih sepi sekali, mungkin kita pelanggan pertama hari ini. Menu sarapan kali ini ala makan siang ya. Kebanyakan dari kita memesan ayam goreng atau ayam bakar, ada juga si ya mesan lele goreng, atau ati ampela. Klo saya dengan sotoy memesan sambel terong, yang ternyata itu semacam seperti tumis terong, dan pada akhirnya tidak ada yang makan hehehehe. Untuk harga 1 menu mulai dari Rp 16.000 – Rp 18.000 sudah termasuk nasi ya. Untuk minum sebagian besar memesan Milo dingin, ada juga yang mesan teh manis anget, es teh dan anak cowo juga yang memesan jahe susu dan kopi susu. Harga minuman disini rata-rata berkisaran Rp 3.000 – Rp 5.000. Sayang sekali saya lupa nama rumah makannya apa. Pagi-pagi mereka sudah makan dengan lahap. Bahkan sebagian besar anak cowo, nambah lauk dan nasi. Oke-oke karena sarapan itu penting jadi makan yang banyak ya nak.

Yang ini klo makan manis

Yang ini klo makan gragasan

Destinasi pertama hari ini adalah Air Terjun Coban Rondo. Sebelumnya saya sudah menginsruksikan anak-anak untuk yang mau main air basah-basahan harus sudah siapkan baju di tas kecil masing-masing, jadi nanti tidak repot keluar masukin koper mereka. Hmmm ….. karena masih pagi, udaranya pun sangat sejuk apalagi wilayah Coban Rondo ini berada ditengah-tengah hutan. Sampai diparkiran kita disambut dengan deretan toko-toko penjual oleh-oleh dan monyet-monyet yang bersahabat. Dari parkiran kita harus jalan kaki lagi menuju air terjun. Tapi tenang treknya relative datar, sekalian menikmati pemandangan sekitar.

it's we are

agak ketutupan ya cobannya

Coban  Rondo dari kejauhan, tinggi juga ya

Alhamdulilah karena masih pagi jadi suasananya pun masih sepi, kita bisa banyak foto tanpa gangguan orang-orang lalu lalang. Brrrrr …. Airnya itu loh ga nahan dingin banget, apalagi klo kita semakin deket-deket dengan air terjunnya, tanpa main dialiran sungai pun baju kita bisa basah karena cipratan airnya. Yang mau main air disini silahkan, yang males ganti baju ga mau main air juga boleh. Baru bicara sebentar tiba-tiba Earon, Oik dan Rafli sudah siap dengan celana kolornya. Diperparah Earon dan Rafli dengan Pedenya sudah bertelanjang dada saja. Ya ampun anak Lanang, badan mu gepeng gitu juga ga ada yang bisa dibanggain hehehehe. Anak cewe yang mau main airnya Cuma Fazsa aja ditemani Ms Lydia.
Dingin bukan halaman

Ya ampun pede banget 

Si anti dingin

Densus 88

Mereka pun ga kuat main air lama disini ya, baru sebentar juga sudah kedinginan. Disaat yang sama, Coban Rondo mulai kedatangan banyak pengunjung. Mari kalian ganti baju, disini sudah disediakan kamar mandi tetapi menurut saya masih belum maksimal fasilitasnya. Diperjalanan pulang anak cowo mau main tembak-tembakan ala sniper dulu. Setiap orang diberi hanya 3 peluru untuk menembak sasaran yang cukup jauh. Selesai langsung menuju destinasi berikutnya Omah Kayu.
Jalanan menuju Omah Kayu, termasuk pas banget apalagi dengan mobil elf, lebih baik memakai mobil pribadi untuk kesini. Omah kayu berada di semacam puncak bukit dengan hutan pinus. Sesampainya disini ternyata sudah cukup ramai, parkiran pun sudah penuh. Karena haripun sudah cukup siang tetapi tidak terasa panas kok.
pintu masuk omah kayu 

Lumayan juga si ya, ngeri-ngeri dikit liat bawah



Di Omah Kayu kamu bisa main paralayang yang mau coba sensasi lebih seru. Untuk menuju spot-spot berfoto yang kece pun kita harus melalui jalan setapak, yang terkadang harus bergantian jika berpapasan dengan orang lain. Karena ini memang tempat wisata yang diperuntukan khusus untuk foto-foto aja jadi anak cowo rada kurang semangat ya Hehehehe.
Untuk bergaya di Omah Kayu ini pun kita harus ganti-gantian ya sama orang lain, karena ada batas maksimal untuk setiap spot, 7 - 8 Orang dewasa. Jadi jika diatas penuh kita harus mengantri sambil berharap orang yang diatas tau diri tidak berlama-lama manja berpose padahal dibawah sudah mulai mengantri panjang. Tapi ketika kamu sudah diatas Omah Kayu, wihh …. Kamu memang disajikan pemandangan yang kece yang ada dibawah yang emang bikin males gerak.
Ms Eka mah tukang foto-foto aja

Nunggu antrian

My Girls

Alhamdulilah ada fotonya disini
Oke sekalinya kita menguasai 1 Omah Kayu, langsung agak lama ya. Karena saya mau ngambil foto semua anak. Jadi mereka bergantian ber 2-2 untuk gaya. Eh eh tapi Ms Ekanya jadi juru foto mulu nih, ga ada yang fotoin Ms Eka. Untungnya enak dengan berbaik hati mau fotoi Ms Eka. Lumayanlah ….
Cerar and Jason

Ename kamu sabar ya alone

Andira & Yoan

Fazsa & Anin

Dhea & Athaa

Rafli & Earon


Selesai foto-foto tidak ada hal lain lagi yang bisa kami lakukan langsung deh cus ke tempat sentra oleh-oleh khas Malang. Eh tapi saya lupa ya nama sentra oleh-oleh ini apa. Fasilitas disini ada banyak toilet, food court dan berbagai macam jajanan. Sistemnya seperti goedang oleh-oleh, one stop shoping, di satu tempat ini kita bisa beli macam-macam oleh-oleh. Klo anak-anak si tidak terlalu antusias beli oleh-oleh mereka Cuma senang mainin benda-benda disini. Yang rempong saya dan Ms Lydia, karena memilih oleh-oleh untuk guru-guru, Mama Cerar dan Mama Earon yang selama ini sudah sangat direpotkan untuk graduation dan funtrip sebagai ucapan terimakasih.
Hasil dari sini adalah 4 kardus ukuran sedang dan 1 kardus ukuran super besar. Ya ampun udah elfnya pas banget sekarang jadi lebih sesak lagi karena barang bawaan makin banyak. Waktu sudah menunjukan pukul 01.00 siang lebih. Setelah dari sini Bang Toyib memberikan opsi untuk makan yang dekat aja tapi menunya biasa aja atau mau makan di Kota Malang yang lebih enak. Karena sebagian besar dari mereka tadipun sudah banyak yang jajan secara pribadi jadi mereka lebih memilih untuk makannya nanti aja tapi yang enak.
Ternyata makan terakhir kita itu di restoran, wihhhh ….. gaya bener deh. Tapi lagi-lagi saya lupa nama restorannya apa, yang pasti letak restoran ini tidak terlalu jauh dari Stasiun Malang. Restoran ini pun sekaligus menjadi museum  heritage Jawa. Jadi semua ornament disini bergaya Jawa dan banyak benda peninggalan budayanya. Karena ini restoran ada beberapa bule juga makan disini. Jadi suasananya lebih tenang, senyap, mungkin genk kita aja yang paling rame dan rusuh.
Last makan di Malang

Langsung serbu

Kalo ditempat yang lain mereka boleh memilah makan apa saja suka-suka sendiri, kali ini ma’af ya setelah Ms Eka & Ms Lydia liat lagi harga-harga dimenunya, sepertinya ini harus Ms deh yang milih menunya.
Nasi putih 12  Rp                  6,000  Rp            72,000
Udang asam manis  Rp            31,500
Gurame goreng  2 ekor  Rp         156,000
Cah kangkung 3  Rp                14,500  Rp            43,500
Cah toge  Rp            14,500
Tempe goreng  7  Rp                  2,500  Rp            17,500
Tahu goreng  7  Rp                  2,500  Rp            17,500
Sate ayam 2  Rp                22,000  Rp            44,000
Es Lemon tea 14  Rp                  8,000  Rp          112,000
Udang tepung  Rp            31,500
Buah seger 1 piring  Rp            23,000
Nasi  1 bakul  Rp            28,000
ppn  Rp            59,100
 Rp    650,100
Ini menu makan siang terakhir kita di Malang, untuk harga sebuah restoran si memang masih wajar. Tetapi bagi kami yang hari terakhir ini agak menyesekan takut ga ada uang sampai sekolah hehehehehe.  Selesai makan langsung deh kita selesaikan bisnis kita dengan Bang Toyib sebelum meninggalkan kota Malang.
Sebenarnya harga guide tidak Rp 750.000,00 tetapi karena selama kita disana Bang Toyib ini sangat bisa diajak kerjasama yang baik dan memberikan pelayanan yang Oke jadi saya dan Ms Lydia memutukan menambahkan tips.
Jarak restaurant dengan Stasiun Malang hanya sekitar 5 menit saja. Untuk kepulangan kami menggunakan kereta kelas ekonomi Matarmaja yang harganya Rp 111.000,00 agak jomplang ya sama keberangakatan kita yang menggunakan kereta eksekutif dengan harga Rp Rp 535.000,00 hehehehe. Tidak apa-apalah, anak-anaknya Ms Eka harus terbiasa hidupnya tidak enak terus, sekali-kali kita harus hidup prihatin biar bisa menghargai orang lain.
Kereta baru datang Pkl 17.00 karena masih pukul 16.00 kurang kita sudah masuk peron. Sayangnya disini tidak ada makanan cepat saji yang bisa dibeli untuk makan malam di kereta. Akhirnya saya dan Ms Lydia minta ijin ke petugas untuk keluar beli makanan dan memastikan kita bisa masuk lagi. Sebelum pergi ke luar saya mengkondisikan anak-anak untuk stick together like a glue, ga boleh ada yang pergi kemana-mana sendirian ataupun bengong. Anak-anak cowo saya tugaskan untuk ngejagain anak cewe dan barang bawaannya. Sempat terbesit rasa bangga saya kepada Agra Abhinaya, anak Ms Eka yang sudah beranjak dewasa ini. Perjalanan ini tidak akan sukses klo mereka susah dibilangin, susah diajak kerjasama. Apalagi perjalanan kali ini gurunya Cuma ada Ms Eka dan Ms Lydia yang sama-sama perempuan. Anak-anak cowo sigap jika diminta tolong untuk bawa barang terutama oleh-oleh yang banyak, anak-anak cewe selalu mengatkan anak cowo klo tingkahnya mulai nyeleneh. Semoga kita diberi kesempatan untuk melakukan perjalanan yang seru kaya gini lagi ya.
Balik lagi ke permalasahan makan malam, makan malam kali ini disponsori oleh ayam goreng ala warung foodcourt yang letaknya persis disebrang Stasiun Malang di depan taman. Sebenarnya banyak pilihan menu makanan. Tapi agar simple kita beli ayam goreng dan nasi aja dengan harga cukup murah Rp 12.000/paket. Agak kaget juga si penjualnya kita beli 14 bungkus terus ga pake lama karena kita sedang nunggu kereta. Saya pun ga berani lama-lama ninggal anak-anak tanpa pengawasan gini.
Selesai masak ayam, buru-buru deh masuk lagi ke dalam. Tidak lama menunggu kereta kami pun datang. Kereta ekonomi ini hadapan-hadapan naiknya. Untungnya diantara kami tidak ada yang terpisah. Cerar duduk dengan orang asing, lalu ada Oik dan Ename. Oke aman ada Ename yang cukup disegani. Di kursi berikutnya ada Earon, Dhea, Jason, Athaa, Rafli, Yoan. Sipp yang ini juga ada banyak anak cowonya jadi aman. Di kursi berikutnya ada Saya, Ms Lydia, Fazsa, Anin dan Dira, 1 lagi mba-mba asing.
Di awal perjalanan semua ekspresinya masih biasa aja karena penumpang pun belum penuh, kita masih bisa pindah-pindah duduk ke kursi yang ada disamping kita. Setelah kereta beberapa kali sempat singgah di stasiun berikutnya, penumpang pun makin penuh yang mengharuskan kita kembali ke posisi duduk masing-masing. Disaat ini pun anak-anak mulai banyak mengeluh. Karena posisi duduk mereka yang sempit apalagi kita udah penuh dengan barang bawaan, kaki yang ga bisa dilurusin dan lain-lain. Yes I know, ini akhir perjalanan kalian dan kalian juga udah lelah inginnya pulang enak istirahat. Tapi percayalah justru hal-hal seperti ini akan menjadi cerita indah yang akan kita tertawakan bersama dimasa depan nanti.
Cerar ngeliatnya gitu banget

Yang anteng ya kalian

Masih muka bantal

Sepanjang jalan tidak lupa saya terus menyemangati mereka, ketika malam pun sekali-kali saya tengok aktivitas mereka. Lucu sekali ketika mereka tidur, kaki saling tindih, kepala juga saling menompang. Yang membanggakan juga Cerar berkomunikasi dengan Bapak disebelahnya bermain kartu. Untuk mensiasati ke kamar kecil. Saya sudah menyeliadakan semprot pengharum ruangan. Jadi sebelum masuk toilet semprot-semprot dulu ya biar wangi hehehehe.
Subuh saatnya membangunkan mereka untuk sholat, tidak lupa pula saya dan Ms Lydia mengecek ulang sarapan yang sudah kita pesan semalam sebelumnya. Karena takut kehabisan malam-malam kita sudah mesan paket sarapan langsung ke gerbong makanan. Sarapan kali ini menunya adalah nasi sate ayam dan nasi rendang ayam berikut dengan teh hangat dan air putih prima. Ini adalah makanan terkakhir kita ya. Untuk harga makanan di kereta ini Rp 23.000, untuk teh Rp 7.000 sedangkan air prima Rp 4.000. Ya begitulah rasa makanan di kereta ya. Pagi ini kami adalah orang pertama yang dilayani.
Pukul 09.00 kereta sampai di Stasiun Senen, melihat banyaknya barang bawaan yang kita bawa. Kami langsung memutuskan untuk naik grab. Dibagi lagi menjadi 3 kelompok, kelompok Ms Eka, kelompok Ms Lydia dan kelompok Earon. Jadi kita pun sampai di sekolah tidak beberangen.
Setelah sampai di sekolah tepat sebelum sholat Jumat berlangsung. Mama-mama Agra Abhinaya dan guru-guru sudah menunggu didepan lobi. Mereka memberikan kejutan dengan memnyemprotkan busa-busa.Ya ampun thanks banget mama-mama yang 3 tahun ini sudah kompak dan selalu mendukung kegiatan kami.

* Guide 3 hari  Rp         750,000
* Elf 3 hari  Rp      3,500,000

*Penginapan 2 hari  Rp              700,000  Rp      1,400,000
* Tiket Wisata
* JatimPark 2 14  Rp      1,050,000
*MuseumAngkut 14  Rp         840,000
* Gunung Bromo 14  Rp      1,800,000
* Batu Night Spectacular 14  Rp      1,400,000
* Coban Rondo 14  Rp         235,000
* Omah Kayu 14  Rp         140,000
Jumlah  Rp    11,115,000



Terimakasih untuk Agra Abhinaya atas perjalanan 5 hari yang berkesan dan menyenangkan ini, Aku selalu teringat oleh Ms Eka.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Kerucut Pengalaman Dale dan Belajar Berbasis Aneka Sumber

WISATA PRAKTIS KE BOGOR (TAMAN TOPI DAN TAMAN ADE IRMA)

Sepupu saya yang kecil Rafa El Fath adalah anak laki-laki berumur 4 tahun yang sangat terobsesi sekali dengan kereta api. Saya pernah menjajikan kepadanya jika sedang libur akan main keliling-liling naik comutter line lagi. Tapi berhubung week end saya penuh terus jadwalnya jadi selalu tertunda untuk memenuhi janji tersebut. Sampai saatnya Rafa sakit panas dan mengigau mau naik kereta sama teta (teteh eka – panggilan Rafa ke saya). Akhirnya hari Sabtu, 9 Januari 2016 dengan keadaan badan masih anget, saya menyempatkan diri memenuhi janji, biar Rafa cepet sembuh. Ma’afin Teta ya …. Hari Sabtu, saya kerja setengah hari dan sudah janjian dengan Rafa, Mamanya dan adiknya Bilqis akan ketemuan di ITC Depok, Pkl. 13.00 setelah itu baru lanjut lagi perjalanan dengan commuter line menuju Stasiun Bogor. Perjalanan di kereta hari ini cukup lancar, karena bawa anak-anak kecil, kita langsung dikasih tempat duduk dengan bapak-bapak yang ada di gerbong. Klo Cuma naik kereta aja, terus balik lagi pula…

WATER KINGDOM Mekar Sari Cileungsi Bogor with 8 Adventurer

Untuk pertama kalinya liburan sama murid-murid ku diluar kegiatan formal dari sekolah. Sebelumnya saya sudah berjanji sama mereka jika mereka rajin bayar uang kas dan uang kas'nya ada banyak saya akan mengajak mereka jalan-jalan. Alhamdullilah uang kas kami terkumpul sampai 2 juta lebih. Setelah searching-searching di internet mencari tempat yang sepertinya seru dan pas dengan uang 2 jutaan membawa anak-anak berjumlah 14 main. Jatuhlah keputusan kami ke water kingdom di Mekar Sari Cileungsi.
Agak deg-deg'an si bawa mereka sendirian, tanpa ditemani guru-guru lain. Karena biasanya 14 anak minimal 3 guru yang ngejaga Hehehehe. Tapi saya yakin anak-anak 8 Adventurer tipe anak-anak yang sudah bisa dilepas, diberi kepercayaan dan cukup diawasi dari jauh. Dari 14 anak, sayang sekali ada 3 murid saya yang tidak ikut.
Kita berangkat hari senin tanggal 15 Juni 2015, dengan asumsi sudah selesai liburan anak-anak lain jadi tidak terlalu ramai plus setelah dicek di web resminya water king…