Langsung ke konten utama

Welcome Back and What a Diffrent From Me

yups . . .  seperti tema hari ini welcome back and what a diffrent from me, sedikit menceritakankembalinya gw ke blog dan apa yang beda dengan gw yang sekarang dengan gw yang kemaren-kemaren. Klo dulu gw lebih suka ng'share hasil kerjaan atau tugas-tugas semasa kuliah dulu dengan alasan daripada sayang cuma ada di harddisk komputer aja mendingan dibagi ke lain yang kali aja emang bermanfaat. Untuk kali ini gw akan lebih banyak nulis tentang fenomena-fenomena kehidupan yang gw hadapi sehari-hari.

        Di atas adalah foto gw yang diambil sekitar tahun 2009an, nama asli gw Eka Maryanah, entah ngidam apa Ibu gw waktu hamil, walaupun gw di lahirkan dengan jenis kelamin perempuan tapi secara penampilan dari luar gw emang boyis abis. Klo dari cerita-cerita yang beredar di keluarga gw, katanya emang hampir semua orang kurang mengharapkan anak pertama yang bakalan lahir ini perempuan, secara dari pihak keluarga ibu gw semua saudaranya perempuan. Jadi kayanya dari keluarga ibu gw sangat merindukan sosok maskulin. Dan ternyata Tralalala . . . . lahir lah gw. Jadi pastilah udah tau donk gimana perjalanan gw selanjutnya.

        Dari kecil gw emang lebih banyak temenan ama cowo dan lebih seneng main ama cowo. Menurut gw lebih asik dan seru aja main ama cowo, dan gw juga terkenal dengan anak yang agak galak jadi wajar klo anak-anak kecil seumuran gw waktu itu belum banyak. Dari gw lahir sampe tahun 2011an rambut gw tidak pernah melebihi pundak, dan klo gw liat-liat foto gw masih kecil kebanyakan gw berfoto dengan kaos oblong tanpa lengan dan celana pendek. Yups . . . celana pendek dan kaos adalah baju kesukaan gw. Pas kecil juga selain memiliki mainan semestinya anak perempuan kaya masak-masakan, gw juga punya banyak mainan anak cowo, kaya seperangkat mainan perang-perangan, mobil-mobilan, helikopter dan lain-lain.
      Dari kecil hubungan gw ama ayah tuh emang deket pake banget-banget, kemana ayah pergi selama bisa bawa anak pasti selalu dibawa, waktu ayah hang out ama temen-temennya gw pun tetep dibawa, sampe kata ayah waktu itu ibu sempet jealous bgt ama gw, karena apa-apa selalu gw, *maklum ibu sama ayah baru bisa punya anak 2 tahun setelah menikah, jadi yang dulunya ibu adalah pusat perhatian ayah, sekarang teralihkan dengan adanya gw dalam kehidupannya. Jadi karena hubungan yang sangat dekat antara gw dan ayah itu juga yang mengakibatkan dari kecil gw udah terbiasa dengan aktivitas-aktivitas yang cowo banget, mulai dari ikut ayah klo lomba mancing ikan, cuci motor, adu catur ama temen-temennya. Ditambah gw juga punya ibu yang tidak seperti ibu-ibu muda lainnya, maksudnya ibu gw bisa dibilang "iboy" alias ibu-ibu tomboy juga. Ga pernah dulu ibu gw ikut arisan atau seneng ke salon, ibu gw nyantai abis soal penampilan. Ibu pun dari dulu rambutnya selalu dipangkas abis ala artis Demi Moore. Jadi bias jenis kelamin emang udah gw dapet dari kecil.

     Mulai masuk ke dunia pendidikan, Gw langsung loncat ke SD ga pake TK-TKan apalagi Play Group, dengan alasan waktu itu ibu lagi hamil ade gw, jadi ga ada yang bisa antar jemput gw klo gw masuk TK, dulu pun gw sempet dititipin ke nenek gw bentar. Masuk SD yang seharusnya tempat gw belajar membedakan peran anak perempuan dan anak laki-laki pun lagi-lagi tidak begitu gw temukan. Pas gw SD angkatan gw itu cuma 23 orang, yang isinya 17 anak Laki-laki dan 5 anak perempuan *baru kelas 6 ada tambahan anak pindahan cewek satu orang. Lw bayangin dong, selama 6 tahun hormon testosteron lebih menguasai di kelas gw selama di SD. Karena isinya kebanyakan anak cowo itu jadi sangat wajar banget klo angkatan gw waktu itu adalah trouble maker. Waktu SD berantem tonjok-tonjokan ama anak cowo udah biasa, dihukum sekelas udah biasa. Sialnya lagi di lingkungan sekitar tempat gw tinggal pun jarang banget ada anak cewe seumuran gw, kebanyakan disini anak-anaknya cowo. Klo mau main "orang-orangan" atau rumah-rumahan, gw harus main ke rumah temen gw yang cukup jauh jaraknya dari rumah gw. Ya alhasil gw ga ada pilihan lain selain main benteng, bola atau gundu (gw handal bgt loh waktu kecil main gundu).
      Masuk SMP, gw masuk SMP negeri di daerah Cibinong, dimana dari SD gw dulu cuma gw sendirian aja yang masuk SMP situ. Karena keunikan dan ciri khas gw yang mudah dikenali walaupun gw sendirian gw dengan cepat punya banyak temen. Selain karena gw emang tipe orang yang ceria dan seneng negor orang salah satu yang bikin gw cepet dikenal ama orang karena waktu itu baru gw ajalah anak cewe di SMP yang rambutnya cepak abis kaya tentara. Gara-gara itu juga gw jadi "abang-abangan" temen-temen cewe gw, semenjak itu pula gw terkenal dengan panggilan nama "abank" nama panjang gw jadi "abank eka" lebih ngenesnya lagi banyak temen gw juga yang ga tau nama asli gw, mereka cuma tau nama gw "abank". Ampe sekarang pun ada beberapa temen SMP dan SMA masih aja manggil gw dengan nama abank walaupun sekarang gw udah bertransformasi. Tapi ga apa-apa itu mengingatkan masa lalu gw kaya apa. Masuk SMA ga beda jauh ama SMP, SMA gw negeri juga tinggal loncat aja kesebelah, gedung SMP dan SMA sebelah-belahan, sebagian besar masih teman yang sama komunitas yang sama dan paradigma yang sama terhadap gw.

   Sesuatu hal pasti ada untung dan ruginya, ada enaknya dan ga enaknya, karena gw yang udah boyish asiknya gw punya banyak temen-temen cowo, bisa ngobrol, becanda atau bahkan main futsal bareng mereka tapi mereka merasa jengah karena gw cewe yang pasti terkadang bikin beberap cewe merasa iri karena gw bisa leluasa main ama gebetan mereka hehehehe . . . . . tapi jauh dari pandangan orang yang mungkin beranggapan klo gw cewe yang galak, kasar dan cowo abis ini sebenernya pengen juga kaya cewe normal lainnya waktu itu. Pengen coba-coba lipbalm dan bedak itu kaya apa (gw baru pake bedak pas kuliah semester 2), cerita-cerita lagi suka ama cowo-cowo kece yang ada di sekolah, gw ga bisa melakukan selayaknya cewe-cewe masa puberitas waktu itu. Gw bisa seblak-blakan menunjukan sisi feminim gw. Karena apa? karena cara pandang lingkungan ke gw tuh beda. Justru Gw ga punya rasa percaya diri ketika ke sekolah gw malah bedakan atau pengen dikuncir-kuncir rambutnya. Gw menghindari tatapan aneh orang-orang disekitar gw yang justru malah ga biasa dan aneh klo gw pake aksesoris-aksesoris perempuan. Tidak banyak orang yang tau sebenernya perasaan gw dibalik dari sikap sok jantan, sok galak dan sok cueknya gw.
     Dari inti ini semuanya, gw cuma mau mengingatkan kembali kepada semua justru jangan didukung jika ada orang-orang disekitar yang cewe tapi ke cowo-cowo'an atau justru yang cowo ke cewe-cewe'an. bantu lah mereka sedikit-sedikit kembali ke fitrahnya. Atau kadang sebenernya mereka mau berperan sesuai dengan fitrahnya tp justru pandangan orang-orang disekitarnya yang bikin mereka malah tidak percaya diri dan merasa nyaman dengan pandangan masyarakat.

Inilah Gw yang sekarang, gimana ceritanya gw sampe kaya sekarang, next akan gw ceritain perjalanan gw berhijrah dari yang boyish bisa jadi berhijab. Bukan perjalanan yang mudah juga.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

WISATA PRAKTIS KE BOGOR (TAMAN TOPI DAN TAMAN ADE IRMA)

Sepupu saya yang kecil Rafa El Fath adalah anak laki-laki berumur 4 tahun yang sangat terobsesi sekali dengan kereta api. Saya pernah menjajikan kepadanya jika sedang libur akan main keliling-liling naik comutter line lagi. Tapi berhubung week end saya penuh terus jadwalnya jadi selalu tertunda untuk memenuhi janji tersebut. Sampai saatnya Rafa sakit panas dan mengigau mau naik kereta sama teta (teteh eka – panggilan Rafa ke saya). Akhirnya hari Sabtu, 9 Januari 2016 dengan keadaan badan masih anget, saya menyempatkan diri memenuhi janji, biar Rafa cepet sembuh. Ma’afin Teta ya …. Hari Sabtu, saya kerja setengah hari dan sudah janjian dengan Rafa, Mamanya dan adiknya Bilqis akan ketemuan di ITC Depok, Pkl. 13.00 setelah itu baru lanjut lagi perjalanan dengan commuter line menuju Stasiun Bogor. Perjalanan di kereta hari ini cukup lancar, karena bawa anak-anak kecil, kita langsung dikasih tempat duduk dengan bapak-bapak yang ada di gerbong. Klo Cuma naik kereta aja, terus balik lagi pula…

Kerucut Pengalaman Dale dan Belajar Berbasis Aneka Sumber

WATER KINGDOM Mekar Sari Cileungsi Bogor with 8 Adventurer

Untuk pertama kalinya liburan sama murid-murid ku diluar kegiatan formal dari sekolah. Sebelumnya saya sudah berjanji sama mereka jika mereka rajin bayar uang kas dan uang kas'nya ada banyak saya akan mengajak mereka jalan-jalan. Alhamdullilah uang kas kami terkumpul sampai 2 juta lebih. Setelah searching-searching di internet mencari tempat yang sepertinya seru dan pas dengan uang 2 jutaan membawa anak-anak berjumlah 14 main. Jatuhlah keputusan kami ke water kingdom di Mekar Sari Cileungsi.
Agak deg-deg'an si bawa mereka sendirian, tanpa ditemani guru-guru lain. Karena biasanya 14 anak minimal 3 guru yang ngejaga Hehehehe. Tapi saya yakin anak-anak 8 Adventurer tipe anak-anak yang sudah bisa dilepas, diberi kepercayaan dan cukup diawasi dari jauh. Dari 14 anak, sayang sekali ada 3 murid saya yang tidak ikut.
Kita berangkat hari senin tanggal 15 Juni 2015, dengan asumsi sudah selesai liburan anak-anak lain jadi tidak terlalu ramai plus setelah dicek di web resminya water king…